Seberapa Greget Bulan Ramadan di Eropa?

April 25, 2020

Di tahun kedua kuliah ini saya menjalani ibadah puasa di Indonesia. Senangnya karena bisa sahur dan buka puasa bareng keluarga, enggak bingung mau bikin menu buka dan sahur, apalagi mikir takjilan.  Beli buah dan tempe enggak perlu perjuangan, apalagi kalau mau bikin kolak pisang. Namun begitu ada masa-masa yang dikangenin selama puasa di Italia. Kangen buka puasa bareng anak-anak Indo di sana, sholat tarawih bareng-bareng di KBRI sampai mati gaya di jam-jam ngabuburit. Lho kok bisa?

Di Indonesia, normalnya kita puasa hanya 12-13 jam saja. Malahan Indonesia duduk di peringkat 2 sebagai negara dengan durasi puasa paling singkat. Apa kabar puasa saya tahun lalu? Karena letak Italia yang masuk di zona Eropa bagian selatan, tahun lalu saya berpuasa kurang lebih 16 jam. Lama ya? Sebenarnya enggak terlalu berasa ya kalau kita emang terbiasa puasa, cuma setelah dijalani khususnya bagi saya yang baru pertama kali puasa di Eropa ya berasa lama juga ya jam ngabururitnya hehe. Berikut rangkuman kisah balik puasa satu tahun lalu saya di Italia :

1. Puasa 17 Jam!
Kalau diliat dari angka emang kelihatannya kok kita puasa lama banget ya. Padahal pas dijalani ya sebenarnya sama aja kok kaya di Indonesia. Karena tahun lalu puasa jatuh di musim semi, kita dapet 'diskon' puasa menjadi 17 jam aja saudara-saudara. Temperatur udara juga masih cukup bersahabat. Untuk waktu imsak kurang lebih sama dengan di Indonesia, sekitar pukul 4 pagi, nah waktu buka puasa nih yang bikin greget, 8.30 pm!

INTERACTIVE: Ramadan 2020 world map blue
Perbandingan waktu puasa di berbagai belahan bumi
Fotografi www.aljazeera.com
https://www.aljazeera.com/indepth/interactive/2017/05/ramadan-2017-fasting-hours-world-170511102015757.html )

Kalau kata masyarakat Indonesia yang sudah lama tinggal di Roma, puasa di tahun 2019 sudah lebih santuy, karena di tahun 2018 kebetulan bulan puasa jatuh di musim panas. Definisi puasa bukan hanya menahan hawa nafsu, lapar dan dahaga semata, tapi juga paparan sinar matahri 42 derajat celcius! Durasi puasanya gimana kalau musim panas? Tentu lebih dari 17 jam. Kalau enggak salah sekitar 18 jam. Tahun lalu saat saya menghabiskan liburan musim panas di Roma, sungguh mati gaya kalau lihat jam udah menunjukkan angka hampir 9 malam tapi matahari baru mau terbenam.

2. Sholat Tarawih di Mana?
Nah ini, masjid di Italia memang engga sebanyak masjid di negara-negera seperti Inggris, Australia atau Amerika. Meski Roma dikenal sebagai kiblatnya umat Katholik tapi bukan berarti di sana enggak ada masjid. Namanya Moschea di Roma. Masjid ini bisa dibilang masjid terbesar yang ada di daratan bangsa barat. Dengan luas 30,000 meter persegi, masjid ini dapat menampung hingga 12, 000 jamaah! Oh, berarti tahun lalu kalau tarawih di sini? Tentu tidak. Tarawih cukup di KBRI Roma, karena selain letaknya yang lebih strategis, lebih ke tengah kota dibanding Moschea di Roma ini. Saya juga baru sekali ke masjid ini, waktu ada acara Isra Mi'raj dan kebetulan saya diberi tugas MC. Enggak sempat masuk juga karena pas lagi datang tamu. Huft. Meski belum pernah ngerasain buka puasa di Grande Moschea ini, buka puasa di KBRI enggak kalah seru, selain menggelar sholat tarawih dan buka bersama rutin, KBRI juga mendatangkan ustad tamu yang pernah menempuh pendidikan agama di Mesir. Asik kan!


Moschea Di Roma dari halaman luar
Fotografi Dok. Wikipedia (https://en.wikipedia.org/wiki/Mosque_of_Rome)
Potret Kebersamaan WNI Jalani Puasa Ramadhan 18 Jam di Italia ...
Beginilah ruangan di dalam KBRI yang biasa digunakan untuk sholat tarawih.
Sayangnya saya enggak sempet foto tahun lalu. Foto ini diambil dari portal Kompas.com
 Fotografi Dok. Kompas.com (https://ramadhan.kompas.com/index.php/read/2017/06/11/10000051/potret.kebersamaan.wni.jalani.puasa.ramadhan.18.jam.di.italia?page=all)


3. Apa Kabar Sahur dan Buka Puasa?
Ini dia tantangan yang sebenarnya. Flatmates saya kebetulan orang Italia dan Belanda, tentu saja mereka enggak ada yang puasa. Tapi mereka sangat menghargai saya yang sedang berpuasa. Jadi daripada saya berisik di dapur jam 3 pagi, kadang saya nyetok makanan di kulkas malamnya. Begitu jam sahur tinggal masukin microwave. Itu awal-awal puasa. Masuk ke minggu ke-2 puasa mulai dirapel menu buka puasa sama sahurnya.

Salah satu menu undangan buka puasa dari teman Bangladesh.
Habis bukber biasanya dibawain bekal buat sahur. Terbaik emang teman yang satu ini.
Fotografi Dok. Pribadi

Beberapa kali saya buka puasa di KBRI. Nah, di sana jam buka puasa sekitar pukul 8.30 pm, makan dan ngobrol-ngobrol sambil nunggu waktu Isya sekitar satu jam. Pukul 9.30 pm sudah siap-siap sholat Isya lanjut tarawih. Estimasi tarawih sekitar 45 menit, jadi biasanya kita selesai sholat tarawih berjamaah 10.30 pm, lanjut perjalanan pulang ke rumah, dan biasanya jam 11.30 pm baru sampai rumah. Mau tidur nanggung, mau makan masih kenyang. Jadi kadang saya 'maksa' makan lagi setelah shalat tarawih.

FORCINA ITALIAN PRODUCE distributore esclusivo della Fragola ...
Ilustrasi aja strawberry di Italia yang lebih gede dari jempol kaki orang Indonesia
Fotografi Dok. Forcina Produce (https://forcinaproduce.com/)

Tahun lalu saya hobi banget bikin sop buah. Bikinnya segede baskom, campurin beraneka ragam buah (buah disana khususnya strawberry gede-gede dan murah, red.) lalu bagi-bagi ke flatmates lain. Kadang saking apalnya saya hobi bikin sop buah, teman pelajar Indonesia pun suka main ke rumah.

4. Tahan Godaan Gelato
Di Italia enggak ada makanan yang enggak enak. Semuanya enak, meskipun harganya murah sekalipun. Sebagai negara yang dijuluki negara pizza, sudah pasti pizza di sana enak-enak. Begitu pula dengan kopi dan es krim gelatonya. Sangat mudah menemukan kedai pizza atau gelato di sana. Semudah kita menemukan Alfamart kalau di Indonesia. Dan di sana, minum kopi itu semacam budaya. Definisi sarapan untuk orang Italia adalah makan cornetto dan minum secangkir kopi. Begitu pula selesai makan siang.

Ah ini sih gelato andalan dekat rumah, yang sering jadi tempat nongkrong malem-malem
Fotografi Dok. Pribadi

Nah Gelato Della Palma ini paling favorit, karena mereka punya 150 pilihan rasa!
Fotografi Dok. Della Palma Rome (http://www.dellapalma.it/)


Biasanya saya kalau pulang kerja hobinya mampir ke kedai kopi buat pesen cappucino. Kalau lagi suntuk kadang jalan sama temen sekedar cari gelato. Hal seperti itu cukup rutin saya lakukan, karena memang lama-lama menjadi kebiasaan. Pernah suatu hari ketika saya selesai kerja, kaki saya seperti melangkah otomatis ke kedai kopi. Begitu masuk ke bagian meja bar, untung langsung ngeh, langsung deh keluar lagi.

5. Beda Timezone
Ada kejadian lucu yang saya alami bareng temen saya dari Lebanon, Areej. Puasa tahun lalu kebetulan kita lagi liburan ke Paris. Liburan pas puasa, niat emang, biar ngirit maksudnya jadi enggak banyak mampir sana sini buat jajan. Sekitar pukul 7 pm kami janjian bareng salah satu teman juga yang dari Lebanon, namanya Sarah. Dia sudah 2 tahun lebih tinggal di Paris. Tapi memang udah jarang puasa, katanya enggak kuat. Nah, saya yang masih puasa pengen donk ngerasain buka puasa di Paris kaya gimana. Jalanlah kita ke J-Town, yang di sepanjang jalan isinya macam-macam restoran Asia, mulai dari masakan Jepang, Korea sampai Vietnam. Kurang Indonesia sih.

Ini dia Sarah, si jago 3 bahasa, Arab, English dan Prancis
Fotografi Dok. Areej

Sambil nunggu jam buka puasa, jalan-jalan ke sekitar Eiffel dulu bareng Areej
Fotografi Dok. Pribadi

Masuklah kita ke salah satu restoran Jepang. Karena kebetulan Sarah rekomendasiin restoran gara-gara mie ramennya yang katanya top di Paris. Sebagai orang Indonesia tulen, saya pun pesan hot spic ramen level, dalam hati 'wah asik nih nemu mie pedes'. Setelah pesen dan makanan datang, mereka enggak langsung makan. Nunggu jam buka puasa saya katanya biar barengan. Sehari-hari untuk memantau jam-jam sholat, Subuh dan Maghrib saya selalu mengandalkan aplikasi Muslim Pro di smartphone. Sekitar pukul 8.30 pm notif mulai masuk notif waktu Maghrib dari aplikasi tersebut. Langsung deh tanpa basa basi kami langsung menyantap hidangan yang ada di depan, tanpa ba bi bu, takjil dan kudapan manis yang lain. Malah saya nambah bubuk cabe ke waiter gara-gara ramen yang saya pesan enggak pedes sama sekali (menurut saya). By the way, gara-gara saya bolak balik minta cabe, si owner resto sampai nyamperin saya buat mastiin 'gimana udah pedes belum sis?'. Dan setelah mereka tahu saya asli Indonesia mereka jadi maklum kenapa saya minta nambah pedes. Bubuk cabe ga mempan, endingnya saya dikasih irisan cabe. Duh berasa nyeduh indomie hehe.

Ini dia bubble tea yang direkomendasiin Sarah. Sampe sini pesennya milk tea xD
Fotografi Dok. Pribadi

Setelah ngobrol selama satu jam dan kita berniat lanjut ke tempat bubble tea, maka kami memutuskan untuk keluar dari restoran tadi dan pindah ke tempat lain. Ternyata, begitu kaki melangkah keluar pintu restoran saya dan Areej dibuat terkejut gara-gara langitnya masih biru. Whattt! Masih sore ternyata di Paris. Belum masuk jam Maghrib. Langsung deh saya cek Muslim Pro salahnya dimana. Usut punya usut, settingan yang ada di aplikasi masih waktu Roma. Padahal waktu Maghrib di Paris masih nambah satu jam lagi, yaitu pukul 9.30 pm. Sampai sekarang cerita itu masih jadi bahan olok-olokan Areej ke saya haha.

5. Lebaran Lanjut Kelas
KBRI memang ibarat rumah kedua bagi masyarakat Indonesia yang hidup merantau di negara orang. Dari sanalah biasanya kita kenal warga-warga Indonesia lain yang sudah lama bermukim. Begitu pula pelajar. Silih berganti pelajar datang dan pergi setiap tahunnya, tapi kalau ada acara kumpul-kumpul di KBRI, hmm langsung deh masuk barisan terdepan :)

Sholat Ied di KBRI Roma bareng Andi, teman sekelas di Master Fashion Science
Fotografi Dok. Pribadi

Beberapa teman turut serta membantu pelaksanaan Sholat Idul Fitri yang diselenggarakan di KBRI. Berarti di sana libur juga ya sama di Indonesia? Tentu tidak. Warga Indonesia yang umumnya kerja di Roma kebanyakan ambil cuti atau jatah libur khusus untuk hari ini. Karena habis sholat Ied kita pasti ada acara halal bi halal dan jamuan makan bersama. Nah, saya yang saat itu lagi padat-padatnya jadwal kuliah, setelah selesai sholat dan nongkrong di bar kopi, lanjut ke kampus pakai baju gamis. Indah sekali Lebaran di sana :)

Selesai Sholat Ied udah lewat jam 10, silaunya bukan main haha
Fotografi Dok. Pribadi

Lebaran di Roma enggak kalah seru kok sama di kampung halaman :)
Fotografi Dok. Ogy

Beberapa teman pelajar yang ada di Kota Roma, kayaknya banyak yang absen foto nih!
Fotografi Dok. Ogy (PPI Roma)

Itu tadi cerita puasa dan lebaran di perantauan, tahun ini Alhamdulillah bisa ngerasain yang namanya kolak pisang, tahu isi, tempe mendoan, wuahh enak. Meski harus menghabiskan bulan puasa di tengah pandemi dan belum tahu kapan bisa balik lagi ke Italia, sekecil apapun nikmat hari ini rasa syukur itu tetap ada. Kasih tau donk menu andalan buka puasa di rumah, biar bisa direalisasiin juga mumpung masih di Indonesia.

Selamat puasa teman-teman semua, sehat selalu and spread positive vibes to each others 

--
xo,
Putri



You Might Also Like

0 comments

Subscribe