Belajar Macrame Bareng Ahlinya

March 30, 2018

Serius banget kan peserta-pesertanya
Fotografi Richard Salampessy

Akhir Januari saya, saya ditelpon Mba Dewi, senior saya di iDEA dulu. Melalui obrolan singkat itu Mba Dewi ngajak saya untuk bantu-bantu ajar di workshop Macramenya dia tanggal 23 Maret. Dowenggg! Sebenarnya agak sangsi dengernya, serius ga nih, kok bisa-bisanya Mba Dewi percaya buat minta tolong ke saya, saya aja ragu bisa belajar macrame. Tapi akhirnya saya iyakan juga ajakan itu. Kapan lagi saya merayakan 23 Maret dengan workshop, karena kalau tahun-tahun sebelumnya tanggal itu biasanya saya isi dengan melancong entah ke pantai atau luar kota.

Usai tolak dari Yogyakarta, saya ke rumah Mba Dewi, buat diajarin bikin kalung macrame. Rasanya kaya ikutan private class gitu. Di dalam studio D'KagaLupe yang terletak di lantai dua rumahnya, saya duduk untuk menyaksikan-mencermati-dan mempraktekan simpul demi simpul yang dipakai untuk bikin kalung. Awal-awal belajar, jangan salah guys, otot dan pundak berasa kaku, keliatan banget saya ga santai belajar macrame. Padahal simpulnya sederhana lho! Saya masíh inget kata-kata Mba Dewi,"Belajar macrame tuh jangan dibikin ribet, jangan dipikir pusing dulu, orang cuma nali-nali doank," katanya. Iya juga sih, habis mantra itu terucap sore itu juga saya kelar lho satu kalung. Pulangnya saya bawa beberapa tali lagi untuk PR di rumah. Lama ga dapet PR, sekalinya dapet langsung kegirangan.


Dari atas panggung Mba Dewi kasih araban secara live
Fotografi Richard Salampessy

Dari layar ini para peserta mengamati arahan dari Mba Dewi
Fotografi Richard Salampessy

Selang beberapa hari kemudian, saya akhirnya coba kerjakan PR itu. Awal-awal masih lancar buat nali-nali, sampan di bagian tengah, hmm saya seperti mengalami hilang memori sesaat (baca : lupa inimah!). Dipandang-pandang lagi kalung yang udah selesai dibuat, diakal-akalin, dimasukkan talinya, diurai lagi, gitu terus sampai akhirnya, voila kalung kedua pun selesai.


Mereka yang mencoba menyelesaikan tantangan macrame
Fotografi Richard Salampessy

Ini dia saya bareng squad. Serius banget ya kita :p
Fotografi Richard Salampessy

Mba Dewi juga turun langsung lho ke peserta. Seru banget kan!
Fotografi Richard Salampessy 

Sadar masih amatir, saya pun terus berlatih dengan tali-tali berikutnya. Ga lucu kan kalau nanti ketemu peseta yang banian tanya dan saya ga bisa jawab. Akhirnya hari yang ditunggu-tunggu tiba. Bertempat di Hotel Le Meridien, workshop kalung macrame itu digelar. Serunya, acara workshop ini diselenggarakan oleh salah satu perusahaan dalam rangka memperingati International Woman Day. So sweet banget yaa kantornya. Jadi selain workshop macrame, ada 2 workshop lainnya, seperti self make up workshop dan tutorial skincare workshop. Pesertanya? Tentu saja perempuan semua, dan yang bikin happy lagi, peserta yang ikut workshop macrame ada 70 orang! Jadi selain saya, ada 6 teman saya lagi yang siap membantu Mba Dewi saat pelaksaan workshop macrame.


Kemeriahan susana saat workshop berlangsung
Fotografi Richard Salampessy

Layout workshop dibuat model round table, dengan screen di sisi kanan peserta yang akan memantau arahan Mba Dewi dari atas panggung. Usai perkenalan, Mba Dewi mulai mengajarkan simpul pertama. Tanpa ditanya, peserta langsung heboh minta diulang lagi arahan barusan. Paham, mereka pasti shock sama kaya saya dulu hehe. Tapi setelah simpul-simpul berikutnya, beberapa peserta mulai ga sabar untuk menyelesaikan tantangan ini. Serius deh, mereka sangat amat antusias lho. Bahkan ada salah satu peserta di meja saya, belakangan saya baru tahu namanya Amel, yang dia selalu tanya,


"Boleh dilanjut ga simpulnya?"


Para peserta yang luar biasa semangat
Fotografi Richard Salampessy

Ini dia Amel, peserta di meja saya yang tingkat penasarannya tinggi
Fotografi Richard Salampessy

Dan hasil tangan peserta ini beneran rapi lho. Untuk beberapa simpul yang dirasa kurang kencang, dia langsung buat ulang. Saya rasa dia tipe perfeksionis. Mungkin di kantor dia juga akan melakukan hal yang sama kalau pekerjaannya kurang memuaskan. Menjelang akhir acara, Mba Dewi pun memilih Amel sebagai salah satu peserta terbaik. Aduh saya jadi ikut senang :))


Kerja kerasnya membuahkan hasil guys!
Fotografi Richard Salampessy

Menjadi bagian dari acara ini membuat saya banyak belajar untuk mencoba hal baru lagi. Yang perlu ditingkatkan adalah usaha dan terus berlatih. Saya punya resolusi sebelum menginjak umur 30 tahun, dimana saya akan aktif membuat craft minimal sebulan sekali. Jadi kalau dikumpulin selama satu tahun lumayan ada 12 craft. Perempuan jaman sekarang sudah saatnya harus kreatif bukan?


Macrame Gurls Squad (kala itu)
Fotografi Richard Salampessy

---
Listyan Putri




You Might Also Like

0 comments

Subscribe